Home
Investor Jepang, Lirik Sektor Hidroponik Batam
Redaksi KEI FM / Tuesday, 24 November 2015 02:24

Purnomo-AndiantonoKowa Company, calon investor dari Jepang berkunjung ke Badan Pengusahaan (BP) Batam dan menyatakan ketertarikannya mengembangkan investasi bidang hidroponik untuk pasar ekspor. “Kunjungan ini tindak lanjut dari promosi BP Batam di Jepang. Salah satu perusahaan tertarik mengembangkan pertanian hidroponik untuk ekspor,” kata Direktur Promosi dan Humas, Purnomo Andiantono yang menemui delegasi di Gedung Marketing BP Batam, Jumat (20/11) yang di terima Media Center.

BP Batam telah melakukan kegiatan Business Gathering BP Batam di Fukuoka dan Hiroshima Jepang pada Oktober lalu yang dipimpin oleh Anggota 5/Deputi Bidang Pelayanan Umum, Fitrah Kamaruddin Djafar.

“Ini merupakan itikad baik dari pengusaha Jepang  setelah beberapa waktu lalu kita mempromosikan Batam ke Jepang,” kata Purnomo.

Dengan teknologi hidroponik dari Jepang, perusahaan ini dapat memproduksi sayuran dengan kualitas yang tinggi dalam 35 hari. Tempat pengembangan juga dapat memanfaatkan warehouse atau kawasan industri yang ada di Batam asalkan didukung dengan infrastruktur listrik dan air yang stabil.

Saat ini, perusahaan Jepang tersebut terus melakukan kajian untuk indoor agribusiness selama 6 bulan kedepan terutama untuk menyelidiki kandungan air yg terdapat di Batam.

“Saat berkunjung ke Jepang, kami juga menawarkan alternatif pengembangan hidroponik di kawasan agrowisata Sei Temiang di Batam,” kata dia.

Menurut Purnomo delegasi Kowa Company mampu memberikan pengembangan produksi high health hydroponic yang saat ini sedang dikembangkan oleh Agribisnis BP Batam walau metode sedikit berbeda di outdoor. Lahan seluas 20 hingga 30 hektare akan disediakan oleh BP Batam untuk pengembangan hidroponik.

“Ada beberapa segmentasi konsumen butuh produk non pestisida artinya mereka sangat perhatian pada kesehatan, oleh karena itu kantor agribisnis mencoba memenuhi konsumen tersebut,” kata Purnomo.

Saat ini, kawasan agrowisata tersebut sudah ada pertanian sayur-mayur, buah-buahan, pembudidayaan ikan, dan peternakan sapi. Untuk bibit sayur mayur berasal dari Belanda.

Sementara, Adchi Satoshige selaku managing director, mengungkapkan keinginan perusahaannya berinvestasi di bidang agrowisata dimana salah satunya pengembangan produksi hidroponik.

“Kami membutuhkan lahan secukupnya, harapannya akan terwujudnya produk sistem hidroponik untuk orientasi ekspor jika ini nantinya dapat terwujud,” ujar  Adchi Satoshige.(Media Centre Batam)

Share this post

Add comment


Security code
Refresh

logo KEI 102.3 FM

Streaming

streaming2012-1request2012-nyamping

Facebook

CHRISTYKIDS

Statistics

mod_vvisit_counterToday108
mod_vvisit_counterYesterday1601
mod_vvisit_counterThis week4079
mod_vvisit_counterThis month18216
mod_vvisit_counterAll days2653312

We have: 25 guests online
Your IP: 54.146.27.245
 , 
Today: Apr 27, 2017

PETA BATAM

Peta_Batam